Biografi Wirausaha
Nilushika Jayaweera, PRT yang Sukses Ubah Nasib Jadi Pengusaha
Super Admin, 19-06-2017 15:02:34 - Profil
Kisah hidup yang harus dilalui wanita 36 tahun ini juga penuh tantangan. Kedua orang tuanya meninggal sejak usianya masih kecil. Akhirnya, ia dan keempat adiknya pun harus rela hidup di yayasan yatim

Kesuksesan akan selalu datang bagi mereka yang rela bekerja keras. Hal itulah yang terjadi pada Nilushika Jayaweera. Tak pernah terlintas di pikirannya bahwa kini ia bisa sukses sebagai seorang pengusaha meski dulu mengawali karier sebagai pembantu rumah tangga.



Kisah hidup yang harus dilalui wanita 36 tahun ini juga penuh tantangan. Kedua orang tuanya meninggal sejak usianya masih kecil. Akhirnya, ia dan keempat adiknya pun harus rela hidup di yayasan yatim piatu.



"Dahulu, saya tidak tahu siapa saya dan apa yang saya inginkan. Hidup hanya terjadi pada saya," tutur Jayaweera melansir Straitstimes, Minggu (18/6/2017).



Saat sudah beranjak dewasa, Jayaweera memutuskan untuk pergi merantau demi bisa mendapat penghidupan yang lebih baik bagi adik-adiknya. Ia pergi ke Singapura pada 2001 dan bekerja sebagai pembantu rumah tangga.



Selama sepuluh tahun, tidak ada perubahan mencolok pada kehidupannya. Hingga pada tahun 2011 ia dihimpit permasalahan keluarga. Berkat bantuan dari majikannya, Jayaweera disarankan untuk mengikuti kursus pengembangan diri di lembaga bernama Aidha.



Lembaga kursus ini menawarkan berbagai ilmu dan keterampilan baru bagi siswanya. Disana, para pembantu rumah tangga diajarkan cara mengatur keuangan dan memulai bisnis.



Jayaweera mengungkap, kesuksesan yang direguknya kini tak lepas dari dukungan majikannya kala itu. Sang majikan rela mengeluarkan uang UD$ 400 atau Rp 5,3 juta untuk membiayai kursusnya di sana.



Berkat keseriusannya pendidikan di lembaga tersebut, Jayaweera merasa lebih terpacu untuk bisa sukses dalam hidup.



”Belajar berbagai keterampilan dari kursus tersebut menciptakan lebih banyak pilihan dan kemungkinan bagi saya. Saya menjadi sadar bahwa pendidikan dan pemberdayaan adalah kunci masa depan yang lebih cerah bagi perempuan,” jelas dia.



 

Penulis:Kuswandi Taufik H
Redaktur/Editor:Nana Salsabila
Tinggalkan Balasan
Alamat email anda tidak akan disebarkan. Ruas yang wajib ditandai *
*
*
*